28 Nov 2022

Unjuk Rasa Lockdown di China Tekan Rupiah ke Rp15.693 di Awal Pekan

News 43 views

Jakarta, CNN Indonesia -- Nilai tukar rupiah berada di level Rp15.693 per dolar AS pada Senin (28/11) pagi. Mata uang Garuda melemah 20,5 poin atau minus 0,13 persen dari posisi sebelumnya.
Mayoritas mata uang di kawasan Asia tampak melemah. Tercatat baht Thailand melemah 0,86 persen, dolar Singapura minus 0,04 persen, dolar Hong Kong minus 0,17 persen, dan yuan China minus 0,91 persen.

Lalu, rupee India melemah 0,07 persen, won Korea Selatan minus 1,14 persen, dan peso Filipina minus 0,33 persen. Sedangkan, yen Jepang menguat 0,26 persen,

Sementara, mata uang utama negara maju kompak berada di zona merah. Poundsterling Inggris melemah 0,48 persen, euro Eropa minus 0,51 persen, dolar Kanada minus 0,7 persen, dolar Australia minus 1,24 persen, dan franc Swiss minus 0,13 persen.

Analis PT Sinarmas Futures Ariston Tjendra memproyeksi rupiah melemah terhadap dolar AS hari ini.

Pelemahan rupiah mengikuti sentimen negatif pasar terhadap aset berisiko pagi ini yang dipicu oleh demonstrasi yang meluas di China karena pembatasan pergerakan akibat covid-19.

Menurutnya, China sebagai negara dengan perekonomian terbesar kedua dunia bisa memberikan dampak negatif bagi perekonomian global bila ekonominya terganggu karena demonstrasi berkepanjangan.

"Sentimen negatif ini mendorong penguatan dolar AS sebagai aset aman," tutur Ariston kepada CNNIndonesia.com.

Selain itu, pasar masih mewaspadai sikap bank sentral AS (The Fed) terhadap kebijakan suku bunga acuannya ke depan. Ia menyebut pasar akan mencari petunjuk selanjutnya dari pidato Gubernur The Fed Jerome Powell pada Kamis dinihari dan data-data ekonomi penting AS yang akan dirilis pekan ini, seperti data PDB dan data tenaga kerja.

Ariston memproyeksikan rupiah bergerak di kisaran Rp15.650 sampai Rp15.700 per dolar AS pada hari ini.

Material Download
Helpdesk
021 5227674 sekretariat.himdasun@gmail.com