13 Apr 2021

Alamak! Efek Bisik-bisik The Fed, IHSG Ambruk Nyaris 1%

News 71 views

Jakarta, CNBC Indonesia readyviewed Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka terkoreksi pada perdagangan pagi ini. Dibuka merah 0,07% ke level 5.944,52. Selang 15 menit perdagangan sesi pertama IHSG lanjut terdepresiasi 0,82% ke level 5.898,22 keluar dari zona 5.900 pada perdagangan Selasa (13/4/21).

Nilai transaksi hari ini sebesar sebesar Rp 1,2 triliun dan terpantau investor asing menjual bersih Rp 66 miliar di pasar reguler.

Asing melakukan pembelian di saham PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) sebesar Rp 5 miliar dan PT Indah Kiat Pulp and Paper Tbk (INKP) Rp 5 miliar.

Sedangkan jual bersih dilakukan asing di saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) yang dilego Rp 24 miliar dan PT MD Pictures Tbk (FILM) yang dijual Rp 9 miliar.

Data inflasi yang akan dirilis hari ini akan dinanti pelaku pasar, dan disebut sebagai salah satu yang menjadi kekhawatiran. Sebab, inflasi di AS diperkirakan akan kembali ke level sebelum pandemi melanda, dan akan semakin tinggi dalam beberapa bulan ke depan. Jika itu terjadi, maka daya beli masyarakat akan menurun, begitu juga dengan margin korporasi akan tergerus, yang pada akhirnya akan memukul perekonomian.

Inflasi juga merupakan salah satu acuan bank sentral AS, The Fed dalam menetapkan kebijakan moneternya. Jika inflasi terus menanjak maka ekspektasi kenaikan suku bunga akan semakin menguat, dan memukul SBN, rupiah, begitu juga IHSG.

Meski The Fed berulang kali menegaskan tidak akan menaikkan suku bunga hingga tahun 2023, tetapi pasar tidak percaya begitu saja. Sebab, The Fed sendiri merubah proyeksi pertumbuhan ekonomi AS tahun ini menjadi 6,5% dari prediksi sebelumnya 4,2%.

Besarnya revisi proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut tidak diikuti dengan pembaharuan panduan kebijakan yang akan diambil, sehingga menimbulkan tanda-tanya di pasar, apakah benar The Fed baru akan menaikkan suku bunga di tahun 2023.

"Kebijakan moneter saat ini diterapkan untuk menghadapi ketidakpastian yang ditimbulkan dari krisis Covid-19. Tetapi, dengan perekonomian yang terus menunjukkan perbaikan serta kemajuan dalam vaksinasi membuat sulit untuk memahami bagaimana kebijakan dikalibrasi dengan benar sekarang," kata Bob Miller, head of Americas fundamental fixed income di BlackRock, sebagaimana dilansirCNBC International, Kamis lalu.

"Stancemoneter yang darurat masih sama, meski saat ini tidak ada kondisi darurat" tambahnya.

Oleh karena itu, muncul bisik-bisik di pasar The Fed akan menaikkan suku bunga di akhir tahun ini. Berdasarkan data dari perangkat FedWacth milik CME Group, pelaku pasar saat ini melihat probabilitas sebesar 7,2% The Fed akan menaikkan suku bunga di akhir tahun nanti, turun dari pekan lalu sebesar 10%.

Rilis data inflasi hari ini bisa mempengaruhi probabilitas tersebut, dan berdampak pada pasar keuangan Indonesia Rabu besok. Sehingga rilis inflasi tersebut akan membuat pelaku pasar lebih berhati-hati pada hari ini.

Selain itu, rilis data neraca dagang China juga akan mempengaruhi pergerakan pasar keuangan hari ini. Maklum saja, China merupakan negara dengan nilai ekonomi terbesar kedua di dunia, data neraca dagang bisa menunjukkan bagaimana roda perekonomiannya berjalan, begitu juga secara global.

Jika impor mengalami kenaikan, artinya roda perekonomian China berputar dengan kencang, yang akan menguntungkan bagi negara-negara pengekspor komoditas seperti Indonesia. Begitu juga ketika ekspor China meningkat, berarti perekonomian global mulai membaik.


Material Download
Helpdesk
021 5227674 sekretariat.himdasun@gmail.com